Tiga Puisi dari Eropa

Tags

, ,

Puisi November Sulaiman Djaya

DI DALAM TELUR (Puisi Gunter Grass)

Kita hidup di dalam telur.
Sebelah dalam dari kulitnya
kita coreti dengan gambar-gambar cabul
dan nama depan musuh-musuh kita.

Kita sedang dikeram.
Siapa pun yang mengeram kita,
pinsil kita pun dikeram olehnya.
Nanti kalau suatu hari kita menetas,
kita langsung akan mereka
gambaran si pengeram.

Kita menduga, kita sedang dikeram.
Kita membayangkan seekor unggas yang ramah
dan menulis karangan sekolah
tentang warna dan jenis
ayam betina yang sedang mengeram kita.

Kapan kita akan menetas?
Nabi-nabi kita dalam telur
bertengkar dengan mendapat upah yang sedangan
tentang lamanya waktu pengeraman.
Mereka menduga adanya satu hari X.

Karena bosan dan karena keperluan yang sungguh
kita nemukan kotak pengeraman.

Kita berusaha sungguh untuk generasi penerus dalam telur.
Dengan senang hati kita akan nawarkan paten kita itu
kepada dia yang ngawasi kita.

Tapi kita miliki atap di atas kepala.
Kita –anak unggas yang pikun,
embrio-embrio dengan pengetahuan bahasa
yang berbicara sepanjang hari
dan bahkan bicarakan mimpi-mimpinya.

Dan seandainya kita tidak dikeram?
Seandainya kulit ini takkan pecah?
Seandainya horison kita hanya horison
coretan kita dan keadaan itu tetap sama?

Kita mengharap bahwa kita dikeram.
Walaupun kita bicara tentang pengeraman itu saja,
toh patut ditakuti, bahwa seorang
di luar kulit telur kita merasa lapar,
memasukkan kita dalam panci dan menambah garam.-
Apa yang lalu akan kita lakukan, saudara-saudara dalam telur?

Sumber: “Kau Datang Padaku (Antologi PUISI JERMAN Abad Ke-20)”

POHON RINDANG (Puisi Seamus Heaney)

Dia takkan pernah bangkit lagi tetapi dia siap.
Mengawali serupa dicerminkan pagi,
Dia menatap ke luar jendela besar, ajaib
Tak peduli hari cerah atau mendung.

Mengintai dari lantai atas ke seluruh negeri.
Terutama truk-truk susu, terutama asap, gumpalannya, pohon
Di kelembaban yang meruah di atas pagar-pagar tanaman
Dia melakukannya sendiri, dia seperti prajurit jaga

Terlupakan dan tak bisa mengingat
Alasan-alasan dan sebab-sebab mengapa dia pergi dari kekayaan lingkungannya,
Beranjak mengendurkan posisi penjagaannya,
Terlepas bagai debur gelombang.

Sejalan kepalanya terang oleh cahaya, tangan kurus keringnya
Meraba-raba dengan putus asa dan mendapati bayangan dahan
Pohon rindang dalam genggamannya, yang mengukuhkannya.
Sekarang dia telah menemukan yang dirabanya dia dapat memijak buminya

Atau memiliki tongkat kayu seperti dahan perak dan
Melangkah lagi di antara kami: juri yang menghargai
(Telah menghempaskan lelaki yang lebih baik terlindung
Dari pagar tanaman)
Tuhan mungkin berpikiran sama, mengingat Adam.

PADA SEPOI MALAM (Puisi T.S. Eliot)

Pukul dua belas, tepat.
Sepanjang rengkuhan jalan
Bertahan pada sintesa bulan,
Bisik mantra-mantra bulan
Mengabur lantai kenangan
Dan segala relasi jelas kini,
Segala memisah, mempertegas diri,
Setiap lelampu jalan yang kulintas
Berdentum bagai tambur kematian,
Tengah malam menyentak lepas kenangan
Bagai lelaki marah mencabut kering geranium.

30 menit dari pukul satu,
Lelampu jalan memercik
Lelampu jalan berkata,
“Beri hormat itu perempuan
Yang menggamangkanmu ke sinar pintu itu
pintu yang membuka padanya seperti seringai.
Kau lihat, ujung gaunnya
koyak berlumur pasir
dan kau lihat sudut matanya
mengerling bagai lencana yang dipakai miring.

Kenangan melambung, tinggi dan kering
Kerumun dari yang terpintal-terjalin
Jalinan cecabang di senarai pantai
Terasa hambar dan berkilau
Seperti yang dunia serahkan
Rahasia tulang kerangka
putih dan keras
Selingkar pegas di halaman pabrik
Karat yang merekat, tak lagi ada kuat
Keras melengkung, siap didentang-dentang.

Aku melihat ada kosong di lorong mata bocah itu.
Aku sudah melihat mata di jalan itu
Menatap tajam menembus benderang jendela,
Dan seekor ketam, satu sore, di genang kolam,
Seekor ketam tua, kepah di punggungnya,
Mencengkeram ujung tongkat yang kugenggam.

Pukul tiga, tiga puluh menit,
Lelampu memercik,
Lelampu memberengut dalam gelap.

Lelampu yang bergumam:
“Beri hormat bulan itu,
La lune ne garde aucune rancune,
Bulan mengerdip, matanya redup,
Bulan tersenyum, ke pencil sudut-sudut.
Bulan mengelus lembut rambut-rambut rumput.
Bulan yang telah kehilangan kenangan.
Parut cacar mengacau wajah bulan,
Tangan bulan menata mawar kertas,
yang menebar aroma debu dan Cologne apak,
Bulan sendiri, dengan seluruh aroma malam
Yang saling bersilang di sisi seberang pikir bulan.
Kenangan pun tiba-tiba tiba
Dari Geranium yang kering di teduh matahari,
Dan menabur di celah karang,
Aroma chesnut menebar di jalan-jalan
Dan aroma perempuan di kedap ruang
Dan sengak rokok di koridor
Dan uap koktail di bar.”

Lelampu berkata,
“Pukul empat,
Inilah nomor pintu itu,
Kenangan!
Engkau punya kuncinya,
Lampu kecil menebar lingkar sinar di tangga,
Menaik.
Ranjang membuka; sikat gigi menggantung di dinding,
Lepaskan sepatu di depan pintu, tidurlah,
bersiap untuk hidup esok lagi.”

Hunus terakhir sang pisau.

Cinta-lah Agama dan Mazhabku

Tags

,

Yunus Emre

Puisi Yunus Emre (penyair sufi Anatolia)

Cinta adalah mazhab dan agamaku.
Saat mataku melihat wajah Sang Sahabat,
semua derita menjadi riang.

Ini, Rajaku,
kupersembahkan diriku pada-Mu.
Sejak mula hingga akhirnya
segala harta kekayaanku hanya diri-Mu.

Awal akal dan jiwa ini,
ketika jarak bermula
adalah bersama-Mu.
Engkaulah ujungnya, dan segala diantaranya
Aku hanya bisa maju ke arah-Mu.

Jalanku adalah dari-Mu, menuju-Mu.
Lidahku bicara tentang-Mu, dalam diri-Mu.
Walau begitu, tanganku tak bisa menyentuh-Mu.
Pemahaman ini mempesonakan daku.

Tak bisa lagi kusebut diriku “aku”.
Tak bisa lagi kusebut siapapun “engkau”.
Tak bisa kubilang ini hamba dan itu raja.
Itu takkan masuk akal.

Sejak kudapatkan cinta dari Sang Sahabat
alam ini dan alam berikutnya menyatu.
Kalau kau bertanya tentang awal yang tak berpangkal
dan akhir yang tak berujung,
itu hanya siang dan malam bagiku.

Tak bisa lagi aku berduka
atau hatiku bermuram durja,
karena suara kebenaran telah didengar,
dan aku kini dalam pesta pernikahanku.

Jangan biarkan aku mengembara dari cinta-Mu,
jangan biarkan aku meninggalkan pintu-Mu,
dan jika aku kehilangan diriku,
biarlah kutemukan dia sedang bersama-Mu.

Sang Sahabat menyuruhku kemari.
Pergi dan lihatlah dunia, katanya.
Aku telah datang dan menyaksikan
alangkah indahnya ia ditata.
Tapi mereka yang mencintai-Mu tak berhenti disini.

Dia katakan pada para hamba-Nya,
Esok kan Kuberi kalian surga.
Esok yang itu adalah hari-ini ku.

Siapa lagi yang mengerti kebenaran dan penderitaan ini?
Dan andai pun terpahami,
itu takkan terkatakan.
Maka kuhadapkan wajahku pada-Mu.

Engkaulah kehidupan dan alam semesta,
harta yang dirahasiakan.
Segala raih dan lepas adalah dari-Mu.
Tindakanku tak lagi jadi milikku.

Yunus menghadapkan wajahnya pada-Mu
melupakan dirinya.
Dia sebut setiap kata bagi-Mu.
Engkaulah yang menjadikannya bicara.

Akasia Sulaiman Djaya

Tags

, , , , ,

Majalah Jawara Nomor 4 2016

Empat Puisi Majalah Jawara No. 4 2016 –

AKASIA

Ada suatu ketika ibuku menenun waktu dengan sabar
bersama rekah merah kembang rosella
yang ditanamnya. Rumahku di antara dua sungai
tempat para unggas melintas
meninggalkan senja.

Pintu-pintu dan jendelaku begitu bersahaja
lumut dan jamur tumbuh seikhlas senyummu.
Kutulis puisi tentangnya
dengan bahasa yang masih lugu dan belia
seperti ketika aku mengenalmu

pada pandangan pertama.
Di musim kemarau yang terasa panjang,
bunga-bunga akasia berguguran
dicandai udara dan siang yang teramat lelah
dan aku jadi lupa

ibuku telah meninggalkan tungku-tungku dapur
yang dicintainya dengan sepasang tangannya
untuk berdoa. Apabila lampu-lampu malam
dinyalakan, aku belajar kegembiraan
dari dingin dan lembab kesunyian.

(2016)

MIMPI

Mungkin musim tak berarti apa-apa, hanya sekedar
bersembunyi. Unggas-unggas tampak asik
bermain teka-teki dan nasib
di bawah bayang-bayang senjahari.

Aku tak sanggup memikirkan-Mu, Tuhan,
ketika rasa di dalam hati jadi begitu asing
seperti kenanganku tentang bunga-bunga putih
albasia di belakang rumah yang tak ada.

Gerimis baru saja pergi, jejak-jejak Ibunda
telah dibawa hujan. Sesekali, memang,
masih kulihat burung-burung di atas pematang
ketika langit yang tampak ragu

kubayangkan sebagai gerbang-gerbang surgawi
yang terlampau jauh bagi para pengkhutbah
di jaman ini. Kegembiraanku yang paling intim
adalah ketika aku tak pernah tahu

doa apa yang harus kugumamkan di dalam kalbu
hari ini dan esok hari. Entah aku khianat atau jujur,
ia yang tak lagi sanggup menangis
dan tak punya kata-kata, adalah ayat-ayatMu

yang paling kudus. Di mana aku harus menemukan,
duh Tuhan, ketulusan paling murni
ketika namaMu telah menjadi alat jual-beli
di pasar-pasar, perang, dan televisi abad ini?

(2016)

HUJAN MARET

Memikirkan betapa lembab senja yang malas bergegas
setelah hujan Maret jadi dingin di kaca, meja,
pintu dan keheningan yang perwira,
aku teringat dirimu dan membayangkan
mesra berbincang. Saling bercerita dan berbagi dusta
tentang apa yang sebenarnya jadi rahasia
ketika waktu dan juga teka-teki di rambutmu

tak pernah tuntas kubaca.
Engkau adalah perempuan yang lahir
dari aroma putik-putik bunga
yang tak sempat disinggahi kupu-kupu. Aku tak peduli
adakah malam bertabur bintang
atau hanya udara dan kesunyian yang melepaskan
pepohonan.

Sejak kukenal keindahanmu yang penuh tanda tanya
aku seperti musim yang terbakar. Sepasang matamu
seperti rimbun fajar yang enggan beranjak.
Oh betapa panjang kesepianku
sebelum aku menemukanmu sebagai kiasan anyelir
dan mawar. Menjelajahi lorong-lorong misteri
yang ingin sekali kukisahkan padamu.

(2016)

TAMBUR

Kenangan adalah ranting
ketika matahari tengah pergi
di antara sulur-sulur liar
yang disiram gerimis.

Di antara bunga-bunga pandan
dan mahoni, ada suatu kali
aku menghitung
mereka yang melintas

di dingin senja
di antara desir angin April
yang terakhir.
Ibuku berkata: ada kekal surga
selain dunia. Tapi aku

tak bisa lagi mengingatnya
kapan ia pertamakali
mengajariku berdoa
bukan dengan lidah

dan kata-kata
yang acapkali berdusta. Aku lupa
di mana kutinggalkan
kegembiraan pertamaku

sebagai seorang lelaki.
Tapi dari sekian alasan
memang hanya satu
yang tak teringkari
bahwa tubuh milik sendiri.

(2016)

Sulaiman Djaya lahir di Serang, Banten 1 Januari 1978. Buku puisinya berjudul Mazmur Musim Sunyi (Kubah Budaya 2013). Saat ini aktif di Komite Sastra Dewan Kesenian Banten (DKB) dan Kubah Budaya.